Pengalamanku Dgn Widya(True Story)

Sudah 1 minggu ane mengamati tu cewek. Ya, cewek manis penjaga SPBU di salah satu SPBU Inderalaya ? Palembang. Gadis itu imut menurut ane, mungkin tingginya 158 cm dengan rambut sebahu dan tubuh yang agak kurus.
Pagi itu pas ane mau berangkat ke kantor, ane mampir ke SPBU itu sekalian isi premium dan ane beranikan diri untuk kenalan sama tu cewek.

?Hai, kenalan donk!! Kata ane sambil cengar cengir.
?Mmm boleh, dimulai dari nol yah? katanya sambil cengar cengir juga.

Akhirnya ane kenalan sama do?i. Namanya Airin, anak perantauan dari Bengkulu. Kami tukeran nomer handphone dan pin BBM, trus ane melanjutkan perjalanan ke kantor.
Di kantor ane gak konsen kerja, mau nya liat hp mulu.
Soalnya ane ajak Airin chating, dan meskipun do?i agak lama balesnya karena sibuk ane tetep merasa kegirangan.
Seminggu setalah perkenalan itu, kami makin intens berhubungan, meski dengan chating atau nelpon. Hari sabtu ane libur kerja dan kebetulan do?i juga lagi gak kebagian shift jadi ane ajak do?i jalan ? jalan.

?Ai, jalan ? jalan yuks. Refreshing dulu mumpung lagi libur.? Ajak ane lewat telpon.
?Boleh kak, jemput yo!!!? Kata Airin.
?Oke Ai. Jemput dimano??? tanya ane. Karena ane emang belum tau tempat tinggalnya dimana.
?Mmm di depan SPBU bae kak yo..?
?Siap non…? Kata ane sambil mengakhiri panggilan.

Setengah jam kemudian ane udah sampe di depan SPBU tempat Airin bekerja. Ane celingak celinguk nyariin tu cewek, kok gak ada ya. Yaudah ane tunggu aja. Selang 5 menit Airin muncul. Ane terkesima liatnya, haduh imut banget. Dengan rambut sebahu yang terurai, pakai baju kaos oblong putih, sepan jeans biru tua, dan sedikit dandanannya yang membuat kecantikannya memancar. (Lebay… :-D)

?Kak kok bengong, gek kemasukan loh, hihihi? Airin menggoda.
?Hahaha dak kok Ai, Airin tu cantik nian mangkonyo kakak terkesima, hehe.? Kata ane sekenanya.
?Makasih….? Airin tersenyum manis.

Seharian itu kami jalan ? jalan ngalur ngidul gak jelas. Keliling mall Palembang Square, karaokean, makan, trus keliling Stadion Jakabaring, ke danau OPI.
Tak terasa waktu cepet banget berputar, ternyata udah sore aje. Ane ajakin do?i makan di ?RM Pindang Burung? di Jakabring. Trus ane anter do?i pulang.

?Ai, dimano kau tinggalnyo?? tanya ane.
?Gek kak, biar Ai yang kasih tau jalannyo?.

Sampailah kami dirumah tempat tinggal Airin. Do?i tinggal sendirian, karena memang dia anak perantauan. Tempat tinggal Airin agak sepi, lumayan jauh dari rumah ? rumah sekitarnya.

?Ai, dak takut apo tinggal dewekan disini??? tanya ane.
?Idak kak, la biaso.? Jawab Airin.

Ane dipersilahkan masuk. Airin ke belakang buat minuman. Ane liat-liat sekitar, emang sepi. Suara jangkrik pun terdengar jelas.

?Kak, minumannyo ini.? Airin keluar sambil membawa teh hangat.
?Iyo Ai.?

Kami ngobrol-ngobrol sampai tak terasa hari sudah malem.

?Ai, kakak balek dulu yo la malem ini.? Kata ane mengakhiri obrolan.
?Oh iyo kak.? Jawab Airin.

Airin beres-beres trus bawa bekas minuman tadi ke dapur. Ane penasaran dengan tempat tinggal Airin, trus ane ikutin Airin sampe dapur. Entah kenapa tiba-tiba ane meluk Airin dari belakang. Airin sedikit terkejut, tapi tak banyak reaksi. Ane ciumin rambut hitam Airin. Do?i tak bergeming. Trus ane bisikin sesuatu.

?Ai, kakak sayang samo Airin.?
?Ai jugo kak, Ai sayang samo kakak.? Jawab Airin.

Kami terdiam, menikmati keheningan malam sambil ane meluk Airin dari belakang. Ane masih menciumin rambut hitamnya yang harum. Trus ane ciumin juga bagian telinganya, Airin kegelian. Ane turunin ciuman ane ke lehernya. Airin terpejam menikmati setiap ciuman yang ane berikan. Tangan ane mulai bergerilya. Ane remas payudara Airin yang tidak begitu besar, terdengar rintihan kecil dari mulut Airin. Trus ane remas kedua payudara Airin dari balik baju kaosnya. Lama ane lakukan itu, Airin mulai gelisah. Trus ane balik tubuh Airin menghadap ane. Ane cium bibir tipisnya yang mungil. Airin terpejam menikmati kecupan bibir ane. Kami saling bertukar cairan, lidah kami saling beradu. Sambil berciuman, tangan kiri ane tetep memeras payudara Airin. Tangan kanan ane membelai tubuh Airin. Ane belai punggungnya, lehernya, perutnya, hingga ane belai bagian paling sensitifnya dari balik sepan jeans yang do?i pakai. Lama ane gesek tangan ane di bagian itu. Airin semakin bernafsu. Ciuman bibirnya semakin menjadi jadi, nafasnya tak beraturan. Akhirnya ane buka resleting Airin, ane masukin tangan ane ke dalamnya. Ane sibak CD nya, trus ane rasain ada bulu-bulu halus di bagian bawah perutnya. Ane lanjutkan ke bawah, terus, dan sampailah tangan ane di perbukitan kecil milik Airin.

?Aaaahhh….? Desah Airin.

Sejenak do?i melepaskan ciuman kami, tapi langsung ane lahap lagi bibir tipisnya itu.
Ane gesekan tangan ane pada perbukitan kecil itu. Lama ane memainkan tangan ane. Ane gesek ? gesek klitoris nya. Airin melenguh. Vagina Airin sudah mulai basah. Ane hentikan ciuman ane. Ane jongkok dan ane buka sepan jeans yang Airin pakai, ane pelorotin juga CD nya, dan terpampang jelas bukit kecil milik Airin itu di depan mata ane. Ane tarik kakinya melebar, dan ane jilat vagina Airin yang basah itu. Tubuh Airin bergetar.

?Aaaaahhh…kak….? kata Airin tertahan.

Ane tak bergeming. Trus ane jilatin vagina nya Airin, ane jilatin klitorisnya. 10 Menit berlalu, kaki Airin semakin bergetar.

?kak, adek pengen pipis? kata Airin singkat.

Ane tak menggubris. Semakin ane percepat jilatan ane dan ane kecup klitorisnya. Ane merasakan kedutan pada vagina Airin, kaki Airin bergetar hebat dan…

?Aaaaaaaaaaaahhhhhhh uuuuuuuuuuuuhhhhh? Airin melenguh panjang diiringi keluarnya cairan bening dari vginanya.

Airin mendapatkan orgasme nya yang pertama. Airin langsung terduduk lemas, mata terpejam, sambil kedua tangannya meremas-remas payudara.

?Kak, enak nian kak? kata Airin sambil memandangku dengan mata sayu. Yah Airin masih lemas karena itu pertama kalinya do?i orgasme.

Pencarian terkait:

rintihan mama lagi ngentot, airin bugil, airin rahmi diani bugil, entot memek airin rachmi com, foto hijab bugil airin, nyucuk sarang tawon, poto hijab bugil airin
Uncategorized