Kesempatan Bag-2

Setelah cerita “kesematan” bagian pertama dengan Ros istri pelaut, kini gw akan share cerita dengan Gina, wanita berjilbab usia 32 tahun yg belum lama gw kenal..
Awal pertama gw ketemu & berkenalan dengan Gina adalah saat gw service motor di bengkel langganan gw. Saat menunggu motor diservice oleh montir, tenggorokan gw terasa haus. Gw bergegas menuju sebuah warung yg ada di seberang bengkel.. Ternyata yg datang utk melayani gw adalah seorang ibu 2 anak yg sudah menjanda karena ditinggal kawin lagi oleh suaminya. Kesan pertama yg terlintas saat melihat wajah & body si ibu tersebut membuat gw ingin lebih lama duduk di depan warung itu.. Wajah ibu itu begitu mempesona, hidungnya yg mancung, bibirnya yg sedikit tebal, serta kulitnya yg bersih.
Awal pertama di warung itu hanya sebentar, tp gw berjanji dalam hati akan jajan di warung itu lagi kalau service motor berikutnya..

Beberapa kali service motor, gw selalu mampir utk sekedar beli minuman segar & ngobrol di warung itu,, sampai suatu saat gw berkenalan dengannya.. Dan ternyata warung tsb baru di sewanya beberapa bulan lalu.
Gina berpisah dengan suaminya dan meninggalkan 2 orang anak yg masih kecil, karna suaminya kecantol WP sebuah kafe.. Dalam hati gw, sayang banget wanita secantik ini ditinggal begitu saja,,, andai gw diperbolehkan kawin lagi oleh istri gw, gw akan ngawinin wanita ini.. Begitu kira2 lamunan gw saat sedang berbincang dengannya
“Mas ari.., diajak ngobrol kok malah bengong ?” Suara wanita itu memecahkan lamunan gw..
“Iya mbak, maaf, sy cuma lagi berfikir kok bisa ya wanita secantik mbak ditinggal pergi begitu saja…” Jawab gw
Gina berkata “saya kira lagi ngelamun jorok..???”
“Kok ngelamun jorok?? Saya kalau lihat wanita secantik & semenarik mbak, jadi inget anak mbak..” Gw coba mengembalikan suasana..
“Inget anak atau inget bikin anak???” Dia malah bercanda
Wah., sepertinya dia juga tertarik sama gw…

Saat itu kami semakin akrab, sampai suatu saat dia meminta tolong membantu memindahkan lemari pakaian yg ada dikamarnya.. Saat lemari itu sedikit miring & karna kami lupa mengunci pintu lemari tersebut, jatuhlah pakaian & pakaian dalam milik Gina, gw lihat BH yg tergeletak, cup bh tersebut lumayan besar kira2 ukuran 32C. Kami pun menyelesaikan pergeseran lemari tersebut. Setelah beres, gw bertanya… “Mbak, BH yg jatuh tadi gede bener? Emang punya siapa?”… “Ya punya saya lah.. Emang knp?” Dia balik bertanya.. Gw lanjut bertanya”emang punya mnbak segede itu?”.. “Kalau emang mau lihat, bilang aja,, ??? usah nanya ngalor-ngidul…” Dia malah menantang sambil senyum-senyum, sedang gw cuma bisa berharap kajadian itu terjadi… Gina langsung membuka dasternya, terlihat gundukan vagina, lemak perut yg sedikit menggelantung & daging dada yg seakan berontak mau keluar dari cup bh itu… Gw dekati dia, kecupan liar yg gw lakukan dibibirnya yg sedikit tebal dibalasnya dengan liar pula… Gw berhenti dan meyakinkan apakah kondisi saat itu aman dari kedua anaknya.., ternyata kesempatan emang berpihak pada gw, kedua anaknya sedang main ke rumah tetangga, dan biasanya kalau main pulangnya rada sore.. Setelah yakin kamipun melanjutkan kecupan sambil tangan gw gerayangan ke payudaranya yg makin tegang… Sepertinya sudah lama dia mendambakan sentuhan lelaki.. Gina tak mau kalah dengan sentuhan tangan gw, dia juga meraba bagian penis gw yg mulai mengeras.. Keganasan lumatan bibirnya & gerakan tangannya tidak sepadan dengan jilbab yg masih dikenakannya.. Lalu gw lepas BH nya, dia pun melepas jilbabnya.. Gw lepas kaos & celana pendek gw,, Gina malah membantu melepaskan CD gw lalu berjongkok mendekatkan mulutnya ke penis gw. Sedotan mulutnya begitu liar, sampai-sampai gw ingin orgasme, tp gw cegah dengan merubah posisi ke pindah ke tempat tidur,, Gina masih mengenakan CD nya,, saat CD itu gw buka, terlihat bekas luka operasi caesar di perutnya, ini pertanda baik,, berarti vaginanya bukan bekas orang melainkan hanya bekas sebatang penis… dia berpesan agar jangan dikeluarkan di dalam rahimnya, takut hamil katanya… Jembut yg tebal di sekeliling lubang vaginanya, membuat gw semangat mendekatkan mulut gw ke vagina yg nyaris tertutup rimbunnya jembutnya… Jilatan-jilatan lidah gw di klitorisnya membuat Gina sedikit mengerang dan mengangkat perutnya keatas, tangannya memegang kepala gw pertanda tidak ingin menyudahi permainan lidah yg gw berikan… Kemudian dia bangkit dan memposisikan pola 69.. Lama juga kami melakukan oral sex, sampai akhirnya posisi berubah lagi ke posisi konvensional..
Sambil gw emut puting susunya kiri & kanan, batang penis gw mencari lubang yg akan dimasukinya.. Dan masuklah kepala penis gw di lubang vaginanya.. Bleeeeessss… Bleeesssss… Bleeeeessss…. Gerakan maju mundur diiringi dengan emutan di payudaranya membuat Gina makin blingsatan., tak butuh waktu lama Gina pun mengeluarkan cairan orgasmenya… Seeerrrr…seeeeerrrr… Gw coba untuk bertahan dari orgasme,, dengan saran gw, kami pun merubah posisi menjadi WOT, Gina mulai memasukkan penis gw ke vaginanya, gerakan naik-turun membuat gw kewalahan… Gw minta dia untuk melakukan gerakan maju-mundur,, ternyata goyangannya sangat dahsyat. Gw sekarang posisi duduk biar bisa sambil nenen di payudaranya…. Beberapa menit kemudian gw kasih kode kalau gw mau orgasme,,, tp bukannya penis gw dilepas, dia malah terus menggoyang makin cepat… Dia lupa dengan permintaannya untuk orgasme di luar vaginanya… Saat sperma gw muncrat pertama kali, dia menghentikan goyangannya mungkin biar orgasme gw maksimal… Bener aja… Crooot… Crooooot… Crooot… Muntahan sperma di vaginanya begitu banyak… Tapi setelah denyutan penis gw mulai berhenti, Gina malah menggoyang kembali pinggulnya, seakan dia belum puas… Penis gw ngilu bukan main,, dia terus menggoyang pinggulnya ke depan-belakang… Kini bukan hanya suara erangan dari mulutnya saja yg terdengar, tapi juga erangan mulut gw yg menahan linu dan beceknya sperma di bawah pusar kami berdua pun menambah suara di kamar itu… Gina belingsatan, erangan yg makin kencang dan gemetar tubuhnya menahan nikmat yg luar biasa terjadi.. Dan akhirnya untuk kedua kalinya Gina mencapai orgasnmenya… Lalu tubuhnya rubuh diatas tubuh gw… Kami pun saling berpandangan lalu berciuman…
Setelah kami membereskan pakaian kami yg berantakan, kami pun keluar kamar. Kami lanjutkan ngobrol di depan warung… Dia berkata, “lain waktu kita ulangi lagi ya mass… Tp pastinya saya mau suntik KB dulu, biar lebih aman ”
Sampai saya pamit pulang, kedua anaknya masih bermain dirumah tetangganya…
Service motor berikutnya selalu kami barengi dengan service alat kelamin juga,, dan juga di kesempatan lainnya… Tp ternyata hubungan kami harus berakhir juga saat pemilik warung itu tidak lagi menyewakan tempatnya dan sedihnya lagi gw ??? tau dia pindah kemana…

-tamat-

Pencarian terkait:

bokep kesempatan, cerita sek tukang pijit ber gambar, Adik lagi demam malah curi kesempatan | downloadvideobokep me, bowap ngewe nyusu ngjilat memek, cerita ngentot gina duo racun, cerita ngentot personil youbi sister, kesempatan bokep, scandal-pelaut
Uncategorized