Kepolosan Anak SMP

Perjalanan Muda ku (Real Story)

Sebut saja namaku YY

Waktu aku TK aku sekelas dengan anak perempuan yang namanya NV, setelah lulus TK kami tidak 1 sekolah lagi
Setelah 6 tahun tidak bertemu dan tidak berkomunikasi, akhirnya kami ketemu di bangku SMP,
Pada awalnya aku dan dia saling bingung, Mungkin inget muka tapi lupa ketemu dimana….

Kebetulan NV dan aku sekelas di kelas 1 SMP dan duduk sebangku, karena dia teman sebangkuku,

Aku bertanya ke dia

Aku : “Rumah Kamu di mana NV ?”
NV : “Perumahan xxxxxxx”
Aku : “Wih sama dong”
NV : “kamu di mananya emang ?”
Aku : “Di xxxxxxx”
NV : “kamu TK di xxxx ya ?”
Aku : “Ia, skrng aku inget kamu, kamu dulu yang pernah ngompol ya waktu acara TK ?”
NV : “Udah ah ga usah di ingetin, aku sampai nangis dulu”
Aku : “Ia ia deh, nanti pulang bareng yu ?”
NV : “Boleh, kan kita sejalan”

Akhirnya Hampir Setiap hari kami pulang bersama naik angkot

Suatu Hari (Lupa kapan nya dari percakapan di atas)…
Kami pulang sekolah ada PR yang cukup rumit

NV : “YY ngerjain PR bareng yu ?”
Aku : “Boleh, mau ngerjain di mana emg ?”
NV : “Bebas mau di rumah aku apa kamu ?”
AKu : “Kalau di Rumahku lagi acak-acakan waktu tadi pagi mah, skrng ga tau dah”
NV : “Ya udah di rumah aku aja, lagian orang tua aku juga lagi pergi jadi enak lebih sepi”
Aku : “Oke dah”

Kami pun pulang dan tiba di Rumah NV

NV : “YY mau di ambilkan minum ga ?”
Aku : “Boleh bebas apa aja yang penting oke”
NV : “Oke Sebentar ya”

Tak lama kemudian NV membawakan aku Nutrisari Dingin

NV : “Nih Nutrisari aja ya gpp ?”
Aku : “Gpp”

Gluk gluk Minum….

NV : “Sebentar ya aku ganti baju dulu…”
Aku : “Silahkan aja NV, ga ngintip kok…”
NV : “memang berani ngintipin aku ?”
Aku : “Menurut kamu ?”
NV : “Sini dah” (Sambil di tarik tangan aku)

Kamipun menuju kamar NV

Aku : “Katanya mau ganti baju, kok aku di bawa ke kamar juga”
NV : “Aku kepengen tau aja kamu berani ga ngintipin aku”
Aku : “Malu atuh ih, masa ia sengaja kamu ajak aku ke kamar buat liat kamu ganti baju”
NV : “Udah balik badan sana, aku mau ganti baju”
Akupun balik badan dan ga berani mengintip (Maklum anak kelas 1 SMP gitu masih belum terkontaminasi hal yg tidak baik)

Aku : “Udah belum ?”
NV : “Belum baru buka baju sama celana belum pakai lagi, jangan ngintip ya”
Aku : “Engga akan Ngintip aku”
NV : “Udah nih, balikin badan kamu coba”

Tanpa Rasa Curiga aku membalikan badan aku, dan apa kira-kira yang ku lihat ?

Aku : “Kok ….” (Hanya bisa berkata kok aja sambil melihat Penampilan Nadia)
NV : “Kenapa ? ada yang salahkah ?”
Aku : “Engga ada kok cuma baru liat kamu pakai baju tengtop aja”
NV : “Ah biasa kalau di rumah biar ga gerah hhe gpp kan ?”
Aku : “Gpp” (Tidak ada pikiran aneh-aneh lho…)

NV : “YY ambilin Tas aku sama kamu dong sama tutup pintu depan, kita bikin PR di kamar aja ya”
Aku : “Ia tunggu ya”

Akupun mengambil Tas dan menutup Pintu Depan

Aku : “Nih tasnya”
NV : “Buka Seletingnya Cepat”

Akupun membuka seleting tas aku

NV : “Lah kok seleting yang itu”
Aku : “Lah kan ini tas aku”
NV : “Ah repot kamu, seleting yang ini” (Seleting Tas dia)
Aku : “Yee buka masing-masing dong…”
NV : “Maaf-maaf, hhe”

Kamipun mengerjakan PR yang cukup sulit itu di atas kasur

Aku : “Kamu ga malu gitu pakai baju gitu di depan aku”
NV : “Malu kenapa ?”
Aku : “Itu belahan nya keliatan” (Belahan Dada)
NV : (Sambil senyum si NV) “Bagus ga bentuknya ?”
Aku : “Ah bulet aja begitu”
NV : “Kalau Ukuranya ?”
Aku : “Ga tau kalau cuma liat segitu mah”
NV : “Jadi biar tau gimana ?”
Aku : “Ya harus di buka atau di keluarin biar kelihatan besar apa kecilnya” (Pedahal iseng aja bercandaan Judulnya)
NV : “Bentar ya”

NV pun menarik isi dada nya yang kanan

Aku : “NV apa-apaan sih kan bercanda”
NV : “Yee kamu yg minta di keluarin, gimana menurut kamu besar ga ?”
Aku : “Kalau keliatannya sih masih biasa-biasa aja”
NV : “Biasa bagaimana ?”
Aku : “Ga tau ga pernah liat dada perempuan sebelumnya”
NV : “ya ini udah liat kan ?”
Aku : “Ia udah ih malu atuh”
NV : “Besar ga ih ?”
Aku : “Ga tau” (Sambil galau dulu akunya juga malu ngeliatnya, Maklum masih polos)
NV : “Coba pegang besar ga ?”
Aku : “Ah malu ah, ngeliat aja uda gemeteran masa di suruh pegang, pamali”
NV : “Yee.. jawab atuh besar ga ini ?”
Aku : “Ia de Besar-besar”
NV : “Sini tangan Kamu” (Sambil di tarik tanganku di paksa untuk menyentuh dadanya)
Aku : “Empuk ya..”
NV : “Besar ga ih ?”
Aku : “Coba ya” (Sambil Ku Pegang Remas2 Sedikit)
Aku : “Besar juga, udah ah malu atuh”
NV : “Coba 1 lagi ya aku keluarin besar ga yg 1 lagi”
Aku : “Baru denger aku NV ada dada Besar sebelah, hahahaha”

Lalu NV mengeluarkan dada nya yang 1 lagi, Akupun langsung memegang sambil meremas halus

NV : “Ah… YY, jangan gitu dong geli”
Aku : “Maaf-maaf kamu yg suruh pegang sih” (Akupun melepas tangan dari dadanya, Tapi Tangan dia tetap memaksa tanganku tetap di dadanya)
Aku : “Yee katana geli kok ga boleh di lepasin”
NV : “Remas-remas aja YY, geli-geli enak”

Akupun meremas-remas dadanya NV, diapun langsung tiduran (Mungkin ga kuat gelinya kali), Tiba-tiba kemaluanku keras
Aku ga paham dulu kenapa kemaluan aku keras, dan parahnya lagi seragam SMP kan celananya cukup ketat ga seperti celana
Bahan Kaus, langsung aja menonjol di bagian celana

NV : “YY kok celana kamu menonjol gitu”
Aku : “Wah kok menonjol ya, keras lagi”
NV : “Ah masa keras…”
Aku : “Ia ini keras ga tau kenapa”
NV : “Coba mana keras teh…” (NV memegang kemaluanku, Saat dia pegang, rasanya semakin keras aja kemaluanku)

NV : “Ia keras nih YY, kok bisa ya ?”
Aku : “Aku juga ga tau, yg aku jadi keras tiba-tiba
NV : “YY buka dong celananya mau liat yg keras tu apaan..”
Aku : “Ga mau ih itu kan kemaluan aku malu dong kalau di kasih liat”
NV : “Ayolah penasaran nih…” (Sambil membuka seleting celana dan kancing celanaku secara paksa)
Aku : “Jangan ih malu …”
NV : “Wah lucu ya bentuknya”
Aku : “Malu ah” (Sambil aku tutupi pakai Bantal Punya NV)
NV : “Liat lagi ih lucu tau…”
Aku : “Ga mau malu atuh”
NV : “Aku kok ga punya yang gitu ya”
Aku : “Ia lah kamu kan perempuan, masa ia punya kayak punya laki-laki”
NV : “Yang aku mah ada garisnya aja”
Aku : “Masa ?” (Pertanyaan penasaran juga)
NV : “Ia nih liat aja (Sambil membuka celana nya)
Aku : “Oh ia ya ada garisnya, kalau kamu pipis keluar dari mana tuh ?”
NV : “Dari sininya” (Sambil menunjuk bagian lubangnya)
Aku : “Kalau aku dari sininya” (Sambil menunjuk bagian saluran pipis laki-laki)

NV : “Oh gitu baru tau ya, pantesan laki-laki bisa pipis berdiri, bisa di arahin ternyata ya pipisnya”
Aku : “Ada-ada aja”
NV : “kalau Perempuan harus jongkok pipisnya, kalau engga kena paha nanti pipisnya”
Aku : “Kalau Laki-laki jongkok jadi nyiprat kali”
NV : “oh gitu toh, Eh YY itu kamu kalau di masukin ke lubang pipis aku masuk ga ya ?”
Aku : “Ga tau kenapa emg ?” (Asli ga ngerti kalau masalah ini Masih polos)
NV : “Pengen tau masuk ga, yang aku lubangnya kecil, tapi itu kamu lumayan besar, kira-kira masuk ga ya ?”
Aku : “Cobain aja aku ga ngerti” (Sambil Posisi NV masi tiduran dan aku lagi duduk)
NV : “Ya udah cobain masukin”
Aku : “Bukain itu nya kamu, nanti aku masukin coba” (NV pun membuka kaki dan membuka lubangnya sedikit)
NV : “Pelan-pelan coba masuk ga?” (Dia juga mungkin penasaran masuk apa engganya)
Aku : “Ia pelan-pelan kok, takutnya ga masuk kalau cepet-cepet nanti sakit” (Aslinya ini percobaan polos ga ngerti apa2)

NV : “Geli YY”
Aku : “jadi gimana katanya penasaran…”
NV : “Ya udah ga masuk kayaknya ya ?”
Aku : “Coba ya di dorong sedikit”
NV : “Ia dorong aja cobain”

NV ekspresinya kayak seperti nahan sakit dan geli jadi ga banget mukanya

NV : “Aduh YY sakit”
Aku : “Gimana dong ini udah masuk sedikit, di paksain kali ya jadi sakit keluarin aja ?”
NV : “Jangan biarin aja aku tahan, segimana bisa masuknya coba, nanti kalau ga tahan aku ngomong pasti”
Aku : “Ia kalau sakit banget bilang ya, aku pelan-pelan kok”
Akunpun mendorong kelaminku masuk semua ke lubang vagina NV

NV : “YY Sakit rasanya perih tapi enak”
Aku : “NV kok ada darah keluar sih ?”
NV : “Aduh pantes perih, kok bisa ya keluar darah”
Aku : “Ga tau, gimana obatinnya atuh ?”
NV : “Bingung aku juga, kalau jatuh biasa pakai betadin”
Aku : “Masa ia di tempat pipis mau di kasi betadin”
NV : “Ya udah jangan, gimana dong ?”
Aku : “Ya udah aku cabut ya pelan-pelan”
NV : “Pelan-pelan aja YY”
Akupun menyabut kelaminku secara pelan-pelan dari vagina NV
NV : “Aduh Perih…”
Aku : “Gimana dong di masukin perih, di cabut perih”
NV : “Jangan dulu bergerak YY, diem aja dlu perih”
Aku : “Pegel atuh kalau diem aja, dorong lagi aja dulu ya posisi kayak tadi”
NV : “Ya udah dorong lagi coba kayaknya ga terlalu sakit”
Aku : “Gimana masi sakit kayak tadi ga?”
NV : “Kalau Pas gerak maju ga sakit, tapi pas uda diem sakit lagi”
Aku : “Gimana atuh ? mundur maju aja ?”
NV : “Coba pelan-pelan mundur maju biar ga terlalu sakit tapi jangan di keluarin ya takut perih”

Akupun memundur majukan badan aku pelan-pelan, wajah NV pun seperti menikmati sensasinya

Aku : “Gimana Masih sakit banget ga ?”
NV : “Jangan berenti ya YY ud ga sakit malah geli”
Aku : “Aku juga geli sih”

Aku dan NV mungkin ada 30 menit melakukan hal itu (Masih ga paham itu tuh berhubungan Intim)

NV pun tiba-tiba memeluk aku dan mencium bibirku dalam keadaan tiduran, tapi dia minta jangan berenti memundurmajukan badanku

Aku : “Udah ih cape mundur maju terus”
NV : “Jangan nanti sakit lagi, tuh liat uda ga berdarahkan kalau mundur maju”
Aku : “Ia, tapi rasanya ada yang mau keluar nih dari kelamin aku”
NV : “Apaan yang mau keluar ? pipis ya ? cepat atuh keluarin jangan pipis di tempat pipis aku”
Aku : “Ia aku keluarin ya” (Waktu di keluarin tiba-tiba menyemprot Cairan Putih yang aku ga ngerti pada saat itu apaan)
NV : “Ih Jorok kamu masa pipis di perut sama muka aku, kena bantal lagi, terus putih lagi”
Aku : “Itu bukan pipis NV aku ga tau paan itu”
NV : “Ia ini bukan pipis warnanya putih, kental lagi”
Aku : “NV tuh dari tempat pipis kamu juga keluar putih-putih”
NV : “Itu kan dari yang kamu juga, jorok ih masa di keluarin di dalem tempat pipis aku”
Aku : “Maafin aku NV”
NV : “Ya udah sekarang ke kamar mandi kita cuci dulu yu, jorok kamu ih”
Aku : “Maafin aku NV”
NV pun mencuci kelamin nya dan langsung mandi bersama diriku

Aku : “Baru pertama kali aku mandi sama perempuan da”
NV : “Sama aku juga baru pertama kali mandi sama laki-laki”

Kamipun saling menggosokan sabun ke badan, saat dia menggosokan sabun ke kelamin aku,
aku merasakan hal yang serupa saat aku memaju mundurkan kelamin aku di dalam vaginanya

Aku : “NV geli ih”
NV : “hehehe” (Sambil memainkan kelamin aku yang ada sabun nya) [Di Kocokin lah bahasa sekarang]
Aku : “NV udah ih ada yang mau keluar lagi”
NV Semakin cepat memainkan kelaminku (Kepolosan dia mungkin melihat diriku kegelian seneng kali dia)

Cairan putih pun kembali keluar dan menyemprot tepat di kelamin dia

Aku : “Tuh kan jadi keluar lagi yang putih-putih tadi”
NV : “Aduh kok ngarahnya pas ke kelamin aku sih”
Aku : “Makanya bilangin udah teh udah”
NV : “Licin lagi putih-putihnya”
Aku : “Ia sama sabun licinan itu”
NV : “Coba masukin lagi ya kelamin kamu ke kelamin aku pengen tau geli mana tadi sama sekarang”
Aku : “Coba ya” (Aku masukin lagi tuh kekelamin dia dalam posisi berdiri, dan memundur majukan lagi badan aku”

NV : “Geli ini YY, duh ah.. ah…” (NV Mendesah)
Aku : “Udah ih beresin dulu mandinya”

Akupun mencabut kelaminku, cairan putih juga keluar dari kelamin dia

Setelah Beres Mandi…..

Kamipun masih keadaan tidak pakai baju kembali kemar utk mengambil baju yang terakhir kami pakai

Dia pun menyalakan komputer kakaknya, ga tau gimana dulu salah buka, ada video orang telanjang juga

(Posisi Komputernya ada di kamar NV)

Kamipun menonton film tersebut (Masih polos kami, jadi ga ngerti ngapain itu)

Aku : “NV itu kok sama ya ga pake baju juga”
NV : “Ia sama, tuh tadi kita juga praktek kayak gitu tuh, cobain masukin muat apa engga”
Aku : “Ia sama, coba lagi yu?”
NV : “Yu ah, tapi aku mau coba kayak di film”
Aku : “Kamu di atas ya, emg bisa kayak gitu ?”
NV : “Cobain aja”

Kamipun mengikuti segala adegan yang ada di film tersebut, Kissing, petting, Enjot2 an

Setelah itu akupun merasa sesuatu akan keluar kembali dari kemaluanku

Aku : “NV ada yang mau keluar lagi nih putih-putih tadi kayaknya, keluarin ya ?”
NV : “Jangan YY ga usah di keluarin, biarin keluar di dalem aja biar licin jadi makin cepet”
Aku : “Ya udah” (Semakin cepat aku gerakin keluar masuk ke kelamin dia)
NV : “Ada rasa anget-anget di kemaluan aku, uda keluar ya ?”
Aku : “Udah keluar, tapi masi mau keluar terus gimana ini ?”
NV : “ya uda keluarin aja gpp nanti di berisihin lagi”
AKupun meneruskan menggerakan tubuhku maju mundur ketubuh NV

NV pun mengeluh ada sesuatu yang mau keluar juga dari kelamin dia

NV : “YY ada yang keluar juga nih”
Aku : “Apaan ? yang putih-putih juga ?”
NV : “Ia kayaknya ga tau apaan, coba cabut dulu..”
Akupun menyabut kelaminku, tiba-tiba crroot dari kemaluan NV cairan putih yang lebih banyak dari cairan ku dan mengenai Tubuhku

Aku : “Ih NV jorok ih kemana-mana nih di sepre sama badan aku banyak keluar
NV : “Ah… ah… Enak banget YY”
Aku : “Enak apaan jorok ih”
NV : “Masukin lagi YY kita lanjutin cepetan”
Akupun spontan langsung memasukan lagi (Sbenernya enak)

Akhirnya setelah kami lemas, kami bersih-bersih lagi, dan NV pun membuka sepre nya dan mencuci sepre itu, akupun pulang

Dan keesokan Harinya, PR kami tidak beres….

Setelah peristiwa itu kami sampai sekarang sering melakukan hubungan intim walaupun sudah tau sekarang bahwa itu hubungan suami istri

Tamat….

Pencarian terkait:

sixwap, bokep tante chubby, sixwap com, ngintip karyawati pipis, bokepinaja, memek timun, foto hot janda2super com, Tobrut belanda, streaming ngintip pipis, bacolin aja
Uncategorized