Kalau Jodoh, Gak Bakal Kemana

Cerita ini fiktif belaka, apabila ada kesamaan nama dan tempat itu bukanlah yg sebenarnya..
————————————————————————–

Nama gw Farhan, skrg gw udah lulus kuliah sekitar 3 tahun yang lalu, dan bekerja. Tapi pengalaman ini terasa masih seperti kemarin aja..
Semua berawal dri kegiatan PKL kampus gw, disana gw kenalan sama cewek dri fakultas lain. Namanya Rani (samaran), cewek campuran darah bugis dan jawa. Gw dri hari pertama PKL cuma bisa mandang dia aja, maklum gw tergolong sedikit kuper tapi agak ganteng sih kata temen2 gw (hhihihi)..
Setelah gw tanya2 sama beberapa sumber info yg dapat dipercaya, ternyata dia masih jomblo.. “Kesempatan gak datang dua kali sob” bisikku pada diriku, lalu dgn seluruh keberanian gw mulai ngajak Rani kenalan.. Ternyata orangnya fun, humoris dan enak diajak ngobrol. Akhirnya kami tukeran nomor HP dan msih lanjut SMSan atau telponan selepas dri PKL.. Sampai suatu sore waktu kami lagi telponan, dia mau ke dokter gigi katanya giginya sakit, kyk mau copot.. Inisiatif gw tawarin buat nganter dan dia mau. Selesai dri dokter gigi sekitar jam stgah 8 malam, gw anter dia ke kosnya dan gw duduk2 sbntar di ruang tamunya.. Sepi ya, jelas lah ternyata malam minggu.. Rata2 dri penghuni kos pada keluar sama gandengannya masing-masing.. Saat kami lagi ngobrol-ngobrol, dia cerita tentang mantannya yg ternyata selingkuh sama adik angkatannya, saat dia agak nangis, gw beranikan diri buat hapus air matanya.. Dia senyum dan nyenderkan kepalanya di pundakku.. Dgn sdkit guyonan gw hibur dia smpai bisa senyum dan ketawa lagi. Kami pun jadian malam itu, tanpa kegiatan seks apapun selain ciuman di pipi..

Beberapa bulan kemudian, kami sama-sama disibukkan dgn skripsi. Waktu utk telponan dan ketemu pun jd lbh sdkit, tapi kami tetap komitmen utk hubungan kami ini. Sampai suatu weekend (sabtu) saat skripsi kami sdh hampir selesai, gw ngajak dia jalan ke bukit utk refresh otak kami yg udah ngepul gara-gara skripsi.. Gw bonceng dia naik sepeda motor v-ixion gw. Sampai sore saat akan pulang, tiba-tiba turun hujan. Kami berteduh dan tempat kami berteduh adalah halaman depan dri sebuah motel kecil di kawasan bukit tsbt. Gw sdkit alasan kalau sudah gelap, kawasan ini bahaya krna jalannya juga licin, apalagi habis hujan. Baiknya kita nginap di motel ini aja sampe besok.. Rani nurut dan kami akhirnya mesan 1 kamar. Sampai di kamar, dia langsung masuk kamar mandi dan mandi biar seger katanya. Sedang gw hidupkan tv dan nnton sambil duduk di tepi tempat tidurnya. Saat Rani keluar dri kamar mandi, dia cuma pake handuk dan jalan ke arah gw, gw nelan ludah berkali-kali lihat kondisi dia saat ini. Kami langsung ciuman dengan panas, dan saat dia sdkit mendesah, tangan gw naik ke toketnya. Msih gw pegang doang, sampe tangan dia menuntun tangan gw utk ngeremas toketnya.. Saat gw remas itu, ikatan handuknya jdi longgar dan lepas. Mata gw serasa mw copot saat liat pertama kali tubuh telanjangnya, karena selama ini kami blm pernah ML, paling banter hanya pegang2 toketnya. Dan malam itu jd saat kami berdua lepas perjaka dan perawan kami.. Rani sdh siap utk nyerahkan mahkotanya ke gw, dan klo udah kayak gini gw gk boleh buat dia kecewa. Seluruh pakaian gw dibukanya dan kami pelukan tanpa pakaian yg melekat. Hangat, empuk dan pagutan bibir kami masih terus berlanjut. Dia agak dorong gw ke kasur, gw telentang dan dgn agak terburu2 dia raih batang gw, dia msh blm ngerti cara memuaskan lelaki, jd gw msh agak wajar klo sekali2 giginya nyentuh batang gw.. Gantian saat gw jilatin meki dia, Rani mendesah2 gak karuan.. Sempit banget nih, bisa masuk gak ya penis gw? Batin gw mikir, tp sebodo lah.. Saat gw naik ke badan dia, Rani peluk leher gw dan kakinya jepit pinggul gw. Gw cium sbntar bibirnya biar dia rileks, tangan kanan gw nuntun batang gw ke gerbang vaginanya dibantu sama tangannya menguak bibir vaginanya. Saat nyentuh, terasa sprti badan gw kena setrum listrik volume tinggi, gk pernah rasanya sperti ini. Saat gw dorong sdkit, dia mendesah sssshhh..aaahh.. Dan saat kepala penis gw masuk, matanya terbelalak dan mulutnya menganga. Sakit katanya sambil agak merintih.. Gw suruh tahan sbntar sambil gw cium lg bibirnya. Lalu gw dorong lagi, wajahnya meringis kesakitan, tp gk berusaha utk menghentikan gw. Akhirnya saat nyentuh selaput daranya, gw suruh dia tarik nafas dalam-dalam dan dgn sekali hentak gw tembus perawannya. Dia menjerit tp dgn cepat gw tutup mulutnya dgn bibir gw. Takut kedengeran orang. Saat dia udh reda, gw msh diemin penis gw didalam vaginanya. Terasa hangat, basah dan serasa dipijat oleh daging empuk didalam vaginanya. Gw mulai sdkit gerakkan pinggul gw maju mundur, dan dia mulai mendesah. “Aaahh..sshhh..eeenn..haaaakk sayaang” katanya. Gw makin naik saat dnger desahannya, dan mulai gw naikkan tempo genjotannya. Dia agak blingsatan dan desahannya makin kuat. Sampe akhirnya gw mw keluar, gw cabut penis gw dan gw suruh dia nungging. Lgsung gw tusuk lg dari belakang, dan dia sungguh sangat sexy dalam posisi sperti itu. Payudaranya yg tergantung gw remas2 sambil pinggul gw maju mundur menyetubuhi vaginanya.. Dia keluar saat gw hampir keluar jg. Rasanya seperti dibanjiri cairan didalam vaginanya, dan dia ambruk ke kasur. Saat penis gw lepas dri vaginanya, air mani gw nyembur ke pantat dan punggungnya. Kami berdua lalu ambruk dan pelukan dalam keadaan bugil. Beberapa lama kemudian kami lanjut ronde kedua dan selanjutnya sampai kira-kira jam3 pagi kami baru tertidur. Paginya jam 10, gw bonceng dia pulang kmbali ke kosannya. Sebelum pulang kami sempat ML lagi di kamar mandi tempat kami menginap. Sejak saat itu, gw intens melakukan hubungan badan sama Rani sampai sekarang dimanapun saat ada kesempatan. Setelah lulus kuliah, dan memiliki pekerjaan, semakin kuat keinginan kami utk menikah, dan saat ini kami sedang menunggu hari-hari bahagia untuk duduk bersama di bangku pelaminan..

-The End-

Pencarian terkait:

bokepmi, www BOKEPMI, kemana supersemarvid, foto bokep dri laine, kiriman bugil gf, foto bugil kiriman dri hp, www bokepmi campuran com, Cari bokp tkw, bokepmi berbagi istri, bokep tkw toge rani
Uncategorized